Wednesday, 12 December 2018

Belanja Itu Hobi, Iseng, Atau Butuh?

foto : freepik.com

Tanggal 12 Desember diperingati sebagai Hari Belanja Online Nasional atau biasa disebut dengan istilah Harbolnas. Saking tingginya transaksi online, maka dibuatkanlah satu hari khusus untuk memperingatinya. Tidak tanggung-tanggung beberapa toko online atau marketplace ikut memeriahkan Harbolnas. Tentu ini juga menjadi peluang bagi pembeli. 

Aktifitas belanja nyatanya dapat meningkatkan hormon dopamin, loh gaes. Hormon dopamin adalah hormon yang mengatur tingkat bahagia seseorang. Saya termasuk salah satu orang yang jika berbelanja hormon dopaminnya meningkat. Tapi, lebih spesifik belanja makanan dan perintilan dapur, ya. 

Jika beberapa orang seusia saya sibuk berbelanja tas, sepatu bahkan baju, saya justru sama sekali tidak tertarik dengan hal yang demikian. Saya justrus sangat tergiur untuk berbelanja makanan. 

Harbolnas yang jatuh tanggal 12 Desember ternyata dipenuhi berbagai diskon dari banyaknya penjual online. Beberapa marketplace pun tidak ketinggalan menawarkan bermacam-macam diskonnya. Saya justru tidak turut memeriahkannya. Sebab, bukan makanan. Selain itu juga, beberapa barang ternyata tidak benar-benar saya butuhkan.

Gaes, Saya termasuk orang yang cukup perhitungan untuk urusan belanja. Dulunya saya juga sangat boros. Mungkin sampai sekarang juga masih, tapi lebih bijak untuk mempertimbangkannya terlebih dahulu. Mungkin karena sudah 11 tahun merantau, jadi lebih terbiasa mengelola keuangan. Saya pernah dalam kondisi benar-benar krisis. Itu adalah titik dimana saya kapok dan memilih untuk lebih bijak dalam berbelanja. 

Banyak hal yang belakangan saya pikir adalah sesuatu yang sangat mubazir. Beberapa benda yang dulunya terbeli dan akhirnya tidak terpakai membuat saya benar-benar menyayangkan. Bukannya tidak boleh berbelanja, tapi wajib tahu manfaat dari apa yang akan dibelanjakan. Sekalipun itu adalah makanan. Harus tahu bahwa kita mampu menghabiskannya. 

Beberapa hari belakangan saya juga sempat mendengar bahwa barang-barang kita yang tidak terpakai turut di hisab jika kelak kita meninggal. Dari dulu memang saya tidak pernah menumpuk barang. Jika saya hendak membeli sesuatu padahal barang serupa sudah ada, saya lebih memilih untuk menyumbangkan yang lama untuk bisa membeli yang baru. Tujuan saya adalah barang-barang itu tidak menumpuk di lemari. Sebab saya pun termasuk yang tidak suka mengoleksi banyak barang. 

Teman-teman ada yang sama seperti saya? Sharing, yuk.

<script>var id = "56eb327e987316d59fa65e9e1a5125cf9c8905a4";</script>
<script type="text/javascript" src="https://v1.sosiago.id/js/tracking.js"></script>

28 comments:

  1. Wah kemaren tgl 12 kena belanja juga ya? Alhamdulillah meskipun saya perempuan lagi mahasiswa juga juga kadang mikir mikir kalo beli barang ata makanan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa mbak.. sayang sih sbnrnya klo tdk di perlukan

      Delete
  2. Wah sama mbak,,, saya juga gak tergiur ikutan harbolnas, karena sudah insaf, wkwkwkkk...
    Tadinya juga suka belanja online beli printhilan alat dapur, tapi sekarang dah insaf karena ternyata numpuk dan gak semuanya kepake, susah juga mau nyumbanginnya di perumahan saya tinggal. Kalo baju tas dll masih bisa disumbangkan, nah kalo printhilan alat dapur, mau nyumbanginnya kemana jadi bingung kan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bun.. mending duit lebihnya di pakai buat belnjaain kebutuhan lainnya

      Delete
  3. Pas kajian saya juga pernah denger mba, harta benda kita juga dihisab tapi lupa dalilnya. Jika membeli baru sebaiknya yang layak pakai didonasikan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. aku juga semoat baca dan denger. katanya 40 harian gitu ya klo gk kepake di hisab. lupa. intinya jgn beli sesuatu yang gak kepake

      Delete
  4. Waduh, barang yg dibeli g dipakai akan dihisab?

    Saya ada beberapa yg dikasih orang tp nggak terpakai, gimana itu mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak. aku jg baru tahu belakngan ini. mungkin bsa di bagi ke keluarga. kalo terpakai kan inshaallah jd amal jariyah juga.

      Delete
  5. Iya memang termasuk koleksi jg akan dihisap jg ya.

    ReplyDelete
  6. Tos mbaakk.. saya pun gak excited sm harbolnas kemarin..coz takut beli barang yg gak dibutuhin n malah mubazir jadinya

    ReplyDelete
  7. Ternyata aku tak sendiri, bukan cuma gak belanja, harbolnas kemarin aku bahkan gak buka aplikasi belanjanya, hahah, aku juga termasuk yang perhitungan kalo mau belanja. Tapi kalo soal numpuk barang, aku baru paham ilmunya akhir2 ini.

    ReplyDelete
  8. Sama mb saya jg suka belanja tp belanja makanan 😁 kebutuhan dapur,, klo belu barang itupun yg perlu saja

    ReplyDelete
  9. Saya juga lebih suka belanja makanan atau bahan makanan dan sama sekali nggak tertarik dengan harbolnas dan segala macam diskon lainnya. Jarang belanja yang nggak perlu-perlu, apalagi takut nanti dihisab, ih...jadi ngeri....

    ReplyDelete
  10. iyaaa..
    mending yg bermanfaat aja deh ya.. hehe

    ReplyDelete
  11. Harbolnas
    Hari kebobolan nasional

    Hehehhe

    ReplyDelete
  12. Saya malah enggak beli apa-apa tuh pas Harbolnas. Sekarang udah bukan zamannya shopping ini dan itu. Alhamdulillah insaf. Hehe 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang lebih milih shoping buat anak-anak ya buk.. 😁😁

      Delete
  13. Emang ada ya harbolnas hehehe beneran gak kepikiran ke situ ... Mikirin dateline aja dah mumet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lagi ramaaaaii banget kemarin. Nyaris semua olshop banjir diskon

      Delete
  14. Saya termasukk yang gak suka belanja kecuali butuh mbaaa
    Bukan krn pelit sbenerny cm perhitungan wkkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mbak. sayang duiteee.. keluar tp gak digunain.

      Delete
  15. Saya jadi member salah satu marketplace, tapi pas harbolnas bengong aja, hehe. Karena kebanyakan sellernya di Jakarta, sih. Berat di ongkir. Lagipula, belanja bulanan udah cukup, sih. Jadinya kemarin pake marketplace buat beli pulsa dan listriknya air aja.
    Yups, hrus pinter2 ngerem keinginan, nih

    ReplyDelete